PILGUB KALTIM 2018 #24: PENTAS DRAMA KOLOSAL PILKADA SERENTAK

PILGUB KALTIM 2018 #24: PENTAS DRAMA KOLOSAL PILKADA SERENTAK

Beberapa rekan sejawat memberikan  masukan untuk tulisan kali ini. Mereka punya opini yang sangat menarik untuk dicermati sebagai pandangan pribadi tetapi bernilai intelegensi yang tinggi. Rekan-rekan ini mempunyai rasa kebangsaan yang patut diacungi jempol dengan ketulusan akan kesadaran bahwa pemilihan serentak di negri ini adalah tantangan bagi kemajuan kemanusiaan. Nilai-nilai sebagai  manusia dewasa yang sehat akal fikir akan dipentaskan secara nyata sepanjang proses pada panggung demokrasi yang berjudul pemilihan kepala daerah secara langsung dan serentak diseluruh Indonesia.

Sudut pandang terhadap pemilihan gubernur tahun 2018 ini misalnya, bisa akan menjadi ajang tarung pemikiran kreatif, adu gengsi antar kelompok, adu kecerdasan dan emosi, eksplorasi gerakan spiritualitas, perebutan eksistensi dan jati diri, serta kesempatan menumpahkan hanya sekedar isi hati. Semua itu akan terbungkus rapi dan klaim dalam rangka mirip memirsa pentas drama kolosal yang dapat membuat gugup atau gegap gempita setiap penonton maupun pelakon.

Kandidat/ calon akan menjadi tokoh yang paling berperan dan akan paling banyak muncul sepanjang alur cerita dari awal hingga akhir pertunjukan. Calon ini menjadi pusat sentral yang akan di upgrade  oleh dirinya sendiri, para tim nya, pendukungnya, maupun oleh media baik yang pro maupun yang kontra. Dalam hal ini pro dan kontra dapat saja menyerang diri pribadi sang calon maupun semua orang disekitarnya. “Serangan” seperti ini dapat terasa secara langsung saat itu maupun tidak secara langsung tetapi sangat  berpengaruh terhadap arah perilaku populasi pemilih. Singkatnya simaklah secara teliti apapun urusan terkait kepribadian kandidat ini,  faktor yang menguntungkan atau justru merugikan bagi jalannya sepanjang proses pemenangan itu. Black-campaign akan menjadi kata yang sangat dramatis pada posisi ini.

Bagaimana dengan tim pemenangan, apakah pengaruhnya besar? Nah kalau yang ini tergantung sudut pandang mana yang mau digunakan.  Tetapi yang namanya tim pasti selalu ada, baik itu yang selalu berada disamping sang calon maupun tim yang selalu bergerak dilapangan yang diarahkan secara sengaja terencana maupun bergerak secara alamiah menurut kesadaran atau non-kesadaran yang semata sekedar untuk asyik-asyik saja. Tim pemenanganmu adalah suara dukungan yang nyata bagimu dan tim pemenanganmu ini akan bekerja siang malam untuk kemenanganmu. Tim pemenangan ini yang berpotensi untuk meratakan sebaran dukungan bagimu disetiap wilayah ataupun di TPS kedepannya. Pilihlah orang-orang yang logis dan untuk menjadi tim pemenanganmu, jangan pilih orang yang karena paling panjang lidahnya untuk menjilatmu… heheh.

Dalam beberapa waktu kedepan masyarakat pemilih akan ditimpa dengan acara-acara yang riuh rendah yang mempertontonkan kedigdayaan kata-kata dipanggung orasi/ kampanye. Pementasan acara mungkin berbalut jumlah massa yang membludak dalam satu lapangan besar, panggung yang menggelegar, tarian heroik pembakar semangat, aktor simpatik, koreo pemanja mata dan telinga, suguhan aksi memukau. Acara – acara tersebut dapat berlangsung secara nyata dilapangan terbuka bersifat offline serta dapat berlangsung secara online disiarkan live pada panggung maha besar yang sering disebut panggung media online. Urusilah ini secara serius kawan, jangan sampai bikin malu dirimu dan calonmu karena ini menyangkut nama besar dan pembiayaan besar pula.

Sekali lagi kawan, pilkada langsung tahun 2018 ini adalah pentasmu untuk menciptakan drama kolosal yang bernilai artistik untuk pembuktian ini adalah peradaban jaman now bagi generasi milenial. Kamu akan dapat berperan apa saja dalam pertunjukan ini, sangat dibutuhkan banyak orang untuk mengisi peran-peran yang strategis maupun peran yang khusus. Pikirkan ini secara mendalam, kan sebentar lagi kalian mau membentuk tim pemenangan. Jangan mudah menselingkuhi komitmen awalmu, apalagi sampai menceraikan wah kalau itu terjadi maka sadari lah mencari pasangan itu tidaklah mudah karena baru saja kita melewati masa kawin yang dijodohkan itu…heheh. Ini baru masa tahap resepsi kok, ini baru mau masa bulan madumu kok. Ingatlah kemarin banyak yang gagal mencari pasangan pada detik-detik terakhir… hikhikzzz’’’’

Sekian dulu opini kami, selamat hari jum’at bagi warga NKRI yang betulan… salam kompak NKRI!!!

(DC)

BACA JUGA : E-Book Survei Menang Telak Pilkada

PILGUB KALTIM 2018 #23: MENERAWANG PETA GRASS-ROOT KALTIM 2018

PILGUB KALTIM 2018 #23: MENERAWANG PETA GRASS-ROOT KALTIM 2018

Paling banyak jumlah pemilih ada di kota Samarinda, sedangkan yang paling sedikit pemilihnya ada di kabupaten Mahulu. Samarinda itu hampir 23% sedangkan di Mahulu sekitar 1% saja dari total pemilih se-Kaltim. Angka – angka seperti ini akan menjadi dasar perhitungan dalam menggerakan roda pemenangan selama proses pilgub kali ini.

Kukar dan Balikpapan memiliki persentase total pemilih sebanyak hampir 38% dari total pemilih se-Kaltim. Kukar adalah basisnya Golkar begitu juga Balikpapan. Namun ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi calon yang diusung oleh Golkar apakah berbanding lurus nanti  dengan hasil yang diperoleh calonnya.

Sementara itu di kota Samarinda ada dua partai yang besar jika dilihat dari keterwakilannya di DPRD, yaitu PDIP dan Golkar. Sekali lagi apakah nanti hasil pilgubnya akan berbanding lurus dengan hal ini mengingat Walikotanya yakni Bapak Syaharie Ja’ang dan Wakil Walikotanya Bapak Nusirwan Ismail juga sama-sama maju bertarung dalam pilgub saat ini namun saling berhadap-hadapan. Kita akan melihat warga kota Samarinda dalam pilgub ini apakah dominan mendukung Jaang atau apakah mendukung Nusirwan.

Kutai-Barat adalah basis terbesar PDIP di provinsi Kaltim. Kubar sendiri mencapai 5% dari total pemilih se-Kaltim. Tentu wilayah ini akan dipertahankan secara serius oleh calonnya PDIP yakni Rusmadi-Safaruddin. Tantangan ini menjadi sangat menarik untuk ditelisik mengingat Jaang digadang-gadang sebagai tokoh kelahiran asal sana. Kaitan-kaitan ini tentu tidak sesederhana yang dibayangkan, akan bayak faktor lain yang mempengaruhi perilaku pemilih sehingga ke calon mana hati pemilih akan berlabuh.

Berau dan Kutim juga menjadi menarik untuk dianalisis. Ada sekitar 17% total pemilih se-Kaltim di kedua kabupaten ini (berau 6%, dan Kutim 11%). Pak Isran pernah memimpin Kutim dengan cukup sukses yang mampu mengangkat nama Kutim dipanggung nasional. Sekali lagi apakah rakyat Kutim akan mendukung penuh kepada pak Isran? Analisis tajam sangat diperlukan untuk menjawab hal ini.

Kota Bontang dimana pak Sofyan pernah dua kali menjadi Walikota disana. Bontang adalah sekitar 5% jumlah pemilihnya se-Kaltim. Apakah Sofyan-Nusirwan akan mendapat dukungan penuh oleh warga kota Bontang ini? Tidak segampang itu tentunya untuk mengambil kesimpulan saat ini.

Kabupaten Pasir sekitar 7% pemilihnya se-Kaltim.kemudian bergeser ketetangganya yakni Penajam Paser Utara(PPU) sangat unik kaitannya terhadap pilgub Kaltim saat ini  karena PPU sendiri disibukan dengan pemilihan bupati diwilayahnya (pilbup PPU). Dukungan terhadap calon dalam pilbup PPU apakah berkorelasi signifikan terhadap calon pada pilgub Kaltim? Hal ini juga menarik untuk diutak-atik bagi penikmat pilgub Kaltim tahun ini.

Demikian dulu peta sederhana ini kami opinikan, mana opinimu?…. selamat bersemokrasi, salam kompak NKRI!!!.

(DC)