PILEG 2019 #14: LANGKAH AWAL, STRATEGI PEMENANGAN CALEG UNTUK BULAN SEPTEMBER – DESEMBER 2018.

PILEG 2019 #14: LANGKAH AWAL, STRATEGI PEMENANGAN CALEG UNTUK BULAN SEPTEMBER – DESEMBER 2018.

  1. MENDONGKRAK POPULARITAS – AKSEPTABILITAS.
  • Mengenalkan diri secara pribadi kepada setiap masyarakat pemilih secara kontinyu terus menerus sepanjang durasi hingga masa hari pemilu. Dapat ditempuh dengan secara sengaja setiap hari mengunjungi setiap rumah-rumah kenalan dan teman sejawat dalam lingkup dapil (daerah pemilihan). Bertemu langsung kepada masyarakat pemilih ini harus dengan memperhatikan etika saling tidak memberatkan, dengan kata lain proses tersebut diusahakan terjadi secara alamiah sehingga tidak berdampak kepada beban biaya berlebih.
  • Mengenalkan diri dengan cara berusaha hadir pada acara-acara sosial kemasyarakatan dalam selingkungan dapil semisal acara ; gotong royong_ hajatan warga_ perayaan keagamaan_ perayaan adat istiadat_ acara kepemudaan_ dan sebagainya acara yang ada selama ini di dalam dapil.
  • Mengenalkan diri menggunakan media offline; spanduk, baleho, merchandise (kaos, topi, gantungan kunci, dan lainnya alat keratif), stiker, brosur, dan seterusnya sesuai kemampuan yang kemudian di distribusikan kepada masyarakat pemilih.
  • Pengenalan diri melalui aktifitas online dan internet ; facebook, instagram, WA, website, dan seterusnya dengan memperhatikan sopan-santun media sosial yang sering kurang diperhatikan. Sebaiknya hindari perdebatan di media online/medsos secara berlebihan, bangunlah pencitraan diri pada medsos tanpa mencela orang lain. Tampilkan diri secara elegan dan sopan baik itu penampilan pada foto maupun pada kata-kata yang ditulis. Keangkuhan kalimat yang ditampilkan pada medsos cenderung mendapat respon negative dari netizen, demikian juga kalau penampilan kaku dan monoton akan mendapat respon yang menjenuhkan. Tampilkanlah kesegaran dan kesederhanaan namun mengena, bangunlah sikap hormat dan menghargai kepada setiap netizen karena keakraban pada medsos dapat meningkatkan kharisma pribadi sehingga memunculkan rasa penerimaan (akseptabilitas) dari netizen yang mampir/ melihat timeline anda dan semua teman-teman yang berada pada dunia maya tersebut.
  • Rutin mengunjungi tokoh-tokoh yang ada pada dapil anda. Kunjungan ini dimaksudkan untuk meraih restu atau dukungan mereka. Semakin banyak tokoh yang mendukung maka dampaknya akan semakin cepat (terdongkrak) angka popularitas seorang caleg.
  • Dikenal harus disukai, jangan sampai dikenal karena keburukannya. Karena seseorang yang terkenal namun dikenal sebagai maling atau orang yang curang tidak akan didukung oleh masyarakat. Popularitas seorang caleg harus dibarengi dengan upaya penerimaan (akseptabilitas) dari semua masyarakat pemilih itu, makanya pencitraan juga sangat dibutuhkan ketelitian, kejelian, dan sikap menghormati sehingga mengasilkan suasana keakraban dan keharmonisan yang pada akhirnya akan memudahkan dapatnya dukungan dari berbagai pihak.
  • Oleh karena itu pada mulanya proses pengenalan diri ini mengharuskan persiapan atau perencanaan yang matang. Ada hal pada diri yang harus ditampilkan, ada pula yang tidak harus ditampilkan. Nah, memilah atau mensortir materi untuk popularitas ini haruslah dilakukan secara betul-betul dengan memperhatikan berbagai aspek kemampuan dan aspek social. Beberapa kemampuan dasar pribadi yang harus ditampilkan kepada masyarakat/ publik pada alternatif cara sosialisasi tersebut diatas hendaknya disesuaikan dengan momentum yang ada, paskan timingnya. Secara pribadi caleg maka latar belakang pendidikan dan pengalaman organisasi serta pengalaman (track record) sangat penting untuk ditampilkan dalam ruang publik, sekali lagi berhati-hatilah untuk urusan ini karena jika keliru menampilkannya maka bisa jadi dianggap publik sebagai sikap arogansi.

 

  1. BLOCKING TOKOH
  • Mengharapkan dukungan tokoh adalah upaya yang rasional. Sebaiknya memang seorang caleg banyak didukung oleh tokoh yang dari latar belakang yang beragam. Biasanya ada tokoh  panutan yang memiliki basis masa yang luas. Namun tokoh semacam ini sangatlah kesulitan untuk mendukung caleg tertentu, hal tersebut dikarenakan banyaknya caleg yang datang menemui beliau. Jadi, hendaklah tetap dekat dengan tokoh yang kaliber besar tersebut namun jangan lupa menyadari bahwa ada tokoh-tokoh pada lini bawah yang memiliki pengaruh sangat kuat kepada masyarakat langsung.
  • Untuk blocking tokoh yang dimaksud pada uraian ini adalah tokoh yang disesuaikan dengan keluasan jangkauan pengaruhnya. Ada tokoh berpengaruh se-Kabupaten ada juga tokoh yang berpengaruh se-RT ditempat tinggalnya. Menyesuaikan dengan”kebutuhan” adalah hal yang strategisnya.
  • Melakukan pendekatan kepada tokoh berpengaruh ditingkat RT (Rukun Tetangga) adalah langkah paling jitu, meskipun langkah ini memerlukan energy yang tidak sedikit namun akan sesuai nanti dengan efek yang ditimbulkannya. Karena tokoh pada level terbawah justru dapat menghasilkan dukungan ril kepada seorang caleg. Akan sangat banyak “diperlukan” tokoh semacam ini untuk direkrut pada setiap titik potensial suara dukungan yang anda butuhkan. Sampai akhir tahun nanti (2018) cukuplah dulu dengan membangun komunikasi pertemanan kepada tokoh-tokoh yang dimaksud pada point ini.
  • Sekali lagi tokoh pada setiap level sangat beragam, pastikan sesuaikan dengan jangkauan anda sendiri. Adat tokoh adat, tokoh perempuan, tokoh agama, tokoh pengusaha, tokoh organisasi, tokoh partai, tokoh pemuda, tokoh olahraga, tokoh lingkungan, dan seterusnya. Dari pilihan-pilihan kategori ketokohan inilah perlunya penyesuaian dengan kebutuhan seorang caleg.

 

  1. MANAJEMEN PEMENANGAN
  • Ingat, uraian kali ini dapat diperuntukan pada periode bulan September – Desmber 2018. Kami menyarankan manajemen yang lain lagi setelahnya yakni akan akan bersambung pada tulisan selanjutnya termasuk pokok bahasan manajemen pemenangan untuk diri pribadi caleg. Tunggulah uraian strategi caleg untuk bulan Januari – Maret 2019.
  • Kami menganggap belum diperlukan saat-saat ini bagi caleg untuk sengaja membentuk tim pemenangan/ timses. Lakukan saja pendekatan dulu dengan siapapun sebanyak-banyaknya dan sesering mungkin tanpa harus berupaya membentuk tim caleg. Tim pemenangan pribadi caleg saat ini hingga akhir tahun 2018 nanti secukupnya saja dulu beberapa orang. Yang paling dibutuhkan untuk pendamping bagi seorang caleg saat ini adalah semacam staf-staf untuk membantu kepengurusan keadministrasian di parpol maupun di KPU setempat. Serta pendukung-pendukung medsos yang perlu “pemeliharaan”.
  • Saat diawal seperti saat ini hendaklah seorang caleg mengembangan jaringan kepada berbagai pihak dari berbagai latar belakang, terutama pada media online.
  • Ingatlah kawan, ini era digitasi.. ini eranya online, dimana kita semua begitu mudahnya saling terhubung baik secara online maupun secara offline.
  • Seriusilah dulu urusan sosialisasi pada medsos, atur dengan baik dan tampilkan pencitraan positif tanpa berlebih.
  • Padatkan dulu urusan manajemen diri pribadi, kini saatnya memperdalam apa-apa saja tugas-tugas bagi seorang wakil rakyat. Mumpung waktu masih mencukupi untuk mempelajari lagi urusan kedewanan. Mempelajari lagi permasalahan-permasalahan sosisal kemasyarakatan diwilayah dapilmu.
  • Ajaklah dulu beberapa orang terdekatmu untuk membantumu mencapai point 1 dan point 2 seperti pembahasan diatas.
  • Manajemenilah secara serius terlebih dahulu urusan popularitas dan akseptabilitasmu sebagai caleg dimata masyarakat pemilih dalam dapil, baik untuk caleg Kabupatan atau Kota, caleg tingkat Provinsi, caleg DPR-RI, maupun DPD-RI.
  • Poinnya adalah lengkapi data-data dapilmu, petakan kemudian agar targetmu kena.

Demikian opini hari ini dipenghujung Syawal 1439 H, minal aidin wal faidzin.

Salam damai harmonis, hidup NKRI !!!

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *